250 Permohonan Ibadah di Masjid selama Ramadan Masuk ke Meja Bupati

  • Bagikan
BERI KETERANGAN: Bupati Karanganyar saat ditemui diruang kerjanya Selasa (28/4). (CR6/LINGKAR JATENG)

KARANGANYAR – Ratusan pemohon dari kalangan takmir masjid di Kabupaten Karanganyar mengajukan izin beribadah dan beraktivitas secara berjamaah selama Ramadan. Namun, pengajuan itu gugur dengan sendirinya lantaran syarat yang ditetapkan tak bisa dipenuhi.

Bupati Karanganyar Juliyatmono mengatakan sekitar 250 permohonan dari takmir masjid masuk ke mejanya. Isinya terkait permohonan agar bupati mengizinkan masjid menyelenggarakan salat tarawih dan salat wajib berjamaah serta aktivitas ibadah lainnya selama Ramadan.

“Tidak ada larangan beribadah di masjid. Imbauan pemerintah melalui MUI itu supaya beribadah di rumah saja. Itu demi memutus rantai penyebaran Covid-19,” katanya kemarin.

Pria yang akrab disapa Yuli ini mengatakan umat Islam berhak beribadah di masjid. Namun harus memastikan dulu tersedia seluruh sarana pencegahan penyebaran virus corona dan dilakukan protokol kesehatan secara tepat.

“Harus jaga jarak. Lalu memakai masker. Juga kebersihan di masjid terkait sterilisasi dari wabah penyakit,” katanya.

Satu hal paling urgen, yakni harus jelas siapa penanggung jawab jika jemaah tertular dan menularkan.”Siapa yang mau tanggung jawab logistik saat isolasi mandiri? Akhirnya banyak yang menarik diri. Mayoritas enggak sanggup menanggung tanggung jawabnya. Beratnya di dampak sosial,” tegasnya.

BACA JUGA:  Akses Dibatasi, Bus AKAP Nihil Melintas di Karanganyar

Meski demikian, ia memerintahkan Asisten Sekda Bidang Pemerintahan dan Sekda mengukur kesiapan masjid menjalankan protokoler kesehatan dalam mencegah penularan covid-19. (cr6/lut)

  • Bagikan