Dua Kecamatan di Banyumas Berstatus Siaga Kekeringan

  • Bagikan
Tanah kekeringan
Ilustrasi kekeringan (ISTIMEWA)

CILACAP – Dua kecamatan di Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, berstatus siaga kekeringan, kata analis cuaca BMKG Stasiun Meteorologi Tunggul Wulung Cilacap Rendi Krisnawan.

“Dua kecamatan di Banyumas yang berstatus siaga kekeringan terdiri atas Wangon dan Rawalo, sedangkan di Purbalingga ada satu yaitu Kecamatan Kaligondang,” katanya di Cilacap, Minggu.

Ia mengatakan status tersebut diketahui berdasarkan peringatan dini potensi kekeringan meteorologis untuk dasarian (10 hari) ketiga bulan Agustus 2020 yang dikeluarkan BMKG Stasiun Klimatologi Semarang.

Dalam hal ini, kata dia, suatu daerah dikatakan berstatus waspada jika tidak ada hujan selama lebih dari 21 hari, berstatus siaga jika tidak ada hujan selama lebih dari 31 hari, dan berstatus awas jika tidak ada hujan selama lebih dari 61 hari.

“Kekeringan meteorologis merupakan kekeringan yang berkaitan dengan curah hujan. Perhitungan tingkat kekeringan meteorologis merupakan indikasi pertama terjadinya kondisi kekeringan,” jelasnya.

Selain Banyumas dan Purbalingga, kata dia, wilayah Jateng bagian selatan lainnya yang berstatus siaga kekeringan terdiri atas Kecamatan Gebang dan Loano, Kabupaten Purworejo, serta Kecamatan Kismantoro, Kabupaten Wonogiri.

BACA JUGA:  Dorong Peningkatan Ekspor Gula Semut Cilacap

Sementara di wilayah pantura Jateng, lanjut dia, status siaga kekeringan juga berlaku di Kecamatan Losari dan Larangan, sedangkan di wilayah timur berlaku di Kecamatan Gunem, Kabupaten Rembang, serta Kecamatan Godong dan Purwodadi, Kabupaten Grobogan.

Terkait dengan adanya potensi kekeringan tersebut, Rendi mengimbau warga untuk mewaspadai kemungkinan terjadinya krisis air bersih serta kebakaran hutan dan lahan.(ara/rds/joglo jateng)

  • Bagikan