Minggu, Oktober 25, 2020
Beranda Karesidenan Banyumas Banyumas Ponpes di Banyumas akan Diskrining

Ponpes di Banyumas akan Diskrining

PURWOKERTO – Pemerintah Kabupaten Banyumas akan melakukan skrining kesehatan atau tes untuk mendeteksi gangguan kesehatan di seluruh pondok pesantren setempat. Hal ini sebagai upaya deteksi dini terhadap penyebaran virus corona jenis baru setelah adanya klaster penularan Covid-19 di dua tempat.

“Kami telah berkoordinasi dengan Forum Komunikasi Pondok Pesantren (FKPP) Kabupaten Banyumas. Dalam koordinasi tersebut disepakati bahwa nanti bukan tes swab, tetapi skrining kesehatan,” kata Wakil Bupati Banyumas Sadewo Tri Lastiono di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, kemarin.

Ia mengatakan, Dinas Kesehatan Kabupaten Banyumas hanya akan melakukan skrining kesehatan terhadap santri. Jika santri tersebut ditengarai memiliki gejala Covid-19, akan dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

“Pemeriksaan bagi santri yang mempunyai gejala tidak dilakukan di pondok, tetapi yang bersangkutan akan dibawa (ke rumah sakit). Jika hasilnya positif, barulah santri itu dikarantina,” jelasnya.

Menurutnya, karantina tersebut tidak masalah jika dilakukan secara mandiri di pesantren, namun sebelumnya akan disurvei lebih dulu oleh tim yang dibentuk Pemkab Banyumas. “Nanti, kami bentuk tim lagi yang akan survei ke pesanten jika memungkinkan karantina mandiri,” tegasnya.

Wabup meyakini jika santri yang terkonfirmasi positif Covid-19 akan cepat pulih kesehatannya. Namun yang dikhawatirkan justru para kiai/nyai atau pengasuh pesantren yang sudah tua dan memiliki penyakit penyerta (kormobid).

BACA JUGA:  Polresta Banyumas Berhasil Mengungkap Kasus Dugaan Perdagangan Manusia

Sementara itu, Ketua FKPP Kabupaten Banyumas K.H. Moh. Roqib mengatakan, pihaknya terbuka dengan rencana skrining kesehatan yang akan dilakukan di lingkungan pesantren. Ia mengakui jika beberapa pesantren menolak rencana tes usap massal. Menurutnya, penolakan tersebut dilakukan karena informasi tentang rencana tes usap itu sangat mendadak.

“Melalui proses sesuai tradisi pesantren, melalui kiai atau pengurus, disampaikan bahwa swab enggak ada masalah apa-apa, sama saja orang periksa ke dokter. Kami sangat terbuka, hanya prosesnya,” kata dia yang juga Rektor IAIN Purwokerto.

Dalam kesempatan terpisah, Bupati Banyumas Achmad Husein mengatakan berdasarkan hasil tes usap, sebanyak 201 santri dari dua pondok terkonfirmasi positif Covid-19. “Ada tambahan 63 orang (yang terkonfirmasi positif COVID-19). Sudah dievakuasi ke Balai Diklat Baturraden dan rumah sakit,” katanya.

Dalam hal ini, penambahan sebanyak 63 santri tersebut berasal dari salah satu pondok di Kelurahan Purwanegara, Kecamatan Purwokerto Utara, yang sebelumnya ditemukan sebanyak 127 santri yang terkonfirmasi positif Covid-19. Sedangkan santri dari salah satu pesantren di Grumbul Ciwarak, Desa Karanggintung, Kecamatan Sumbang, yang terkonfirmasi positif COVID-19 sebanyak 11 orang. (ara/gih/joglo jateng)

Berita Populer

Penggemar Harry Potter Kini Dapat Naik “Hogwarts Express”

LINGKARJATENG.COM - Penggemar film atau buku Harry Potter kini boleh mencoba menaiki Hogwarts Express untuk menyaksikan lokasi film “Harry Potter”. Hogwarts Express di kehidupan nyata...

8 Orang Ditetapkan Sebagai Tersangka Kasus Kebakaran Kejagung

JAKARTA - Bareskrim Polri menetapkan delapan tersangka kasus kebakaran Gedung Utama Kejaksaan Agung (Kejagung). Delapan tersangka itu adalah T, H, S, K, IS, UAN,...

Atasi Lahan Kritis, Siapkan Program Sabuk Gunung

TEMANGGUNG - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Temanggung, sedang menggalakkan Program Sabuk Gunung yang bertujuan untuk mengembalikan keadaan alam seperti dulu. Lantaran, saat ini di wilayah Gunung...

Anak Amien Rais Alami Luka Berat

BANDUNG - Kabidhumas Polda Jawa Barat, Kombes Pol Erdi A Chaniago mengatakan Ahmad Hanafi Rais, putra sulung Amien Rais, mengalami luka berat akibat  kecelakaan di...

Bawaslu Akan Menindak Tegas Pelanggar Kampanye

PEMALANG - Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Pemalang mengungkapkan bahwa selama masa kampanye pemilihan kepala daerah (Pilkada) Kabupaten Pemalang ini belum ada pelanggaran yang signifikan....

Gelorakan Kembali Kolektifitas Persatuan Masyarakat

PEMALANG – Bupati Pemalang, diwakili Sekda Dr. Ir. M. Arifin, M.Si. kemarin (21/10) menerima hasil pelaksanaan TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) dari Dandim 0711/Pemalang. Selaku...

Hartopo: Program TMMD Puaskan Masyarakat

KUDUS - Plt. Bupati Kudus Dr. Hartopo menutup kegiatan TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) Sengkuyung Tahap III TA. 2020. Selain itu, pada kesempatan ini...

Kolam Renang GOR Kudus Bakal Direnovasi

KUDUS – Dinas Pendidikan Kepemudaan dan Olahraga (Disdikpora) Kabupaten Kudus, akan melakukan beberapa pembenahan di kolam renang GOR Kudus. Hal itu dilakukan karena kondisinya memang...

Jihad Santri Hari Ini Melawan Covid-19

SEMARANG - Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen menekankan pentingnya berjihad melawan Covid-19. Menurut pria yang akrab disapa Gus Yasin itu, hal itu merupakan...

Siap-siap Bioskop Bakal Beroperasi Kembali

SEMARANG - Pemerintah Kota Semarang pada pekan depan berencana bakal kembali membuka beberapa bioskop. Pemkot pun mengaku telah melakukan persiapan jelang dibukanya kembali bioskop. Pjs Walikota...