Perempuan Berkebaya Indonesia Gelar Kongres Kebaya agar Mendunia

  • Bagikan
Perempuan Berkebaya Indonesia (PBI)
ORBITKAN KEBAYA: Sejumlah anggota Perempuan Berkebaya Indonesia (PBI) mengenakan kebaya dan berencana untuk menggelar kongres berkebaya agar lebih dikenal dunia. (ANTARA LINGKAR JATENG)

Jakarta, lingkarjateng.com – Perempuan Berkebaya Indonesia (PBI) akan menggelar kongres berkebaya nasional pada 21 sampai 22 Desember 2020. Hal ini dilakukan agar kebaya semakin mendunia.

“Kegiatan ini akan melibatkan berbagai komunitas berkebaya, wakil organisasi, baik politik, sosial, profesi maupun akademisi dan masyarakat umum, ” ujar Ketua Penyelenggara Kongres Berkebaya Nasional, Lana T Koentjoro, Selasa (10/11).

Dia menambahkan kebaya sebagai busana nasional merupakan warisan para leluhur. Kebaya digunakan perempuan Indonesia sejak dulu. Ia juga menyampaikan kebaya mengandung filosofi mendalam dengan nilai sejarah yang tinggi. Kehadirannya menjadikan kebaya sebagai salah satu alat pemersatu bangsa.

Terdapat beberapa hal yang menjadi tujuan dari kongres tersebut, pertama adalah untuk memperkuat gerakan pelestarian budaya khususnya busana tradisional Indonesia, melalui pengenalan dan ajakan menggunakan kebaya kepada generasi muda.

Tujuan berikutnya adalah untuk mendapatkan pengakuan dunia (UNESCO), dengan cara mendaftarkan kebaya sebagai warisan tak benda asal Indonesia.

“Terakhir kita ingin mendorong pemerintah untuk menetapkan Hari Berkebaya Nasional, sehingga tahap berikutnya dapat merancang program pemberdayaan masyarakat melalui produksi dan pemasaran kebaya,” ucapnya.

BACA JUGA:  Disbudpar Kudus Usulkan Barongan Jadi Warisan Budaya

Sementara itu, Ketua Gerakan Wanita Berkebaya Indonesia Rahmi Hidayati mengatakan kebaya saat ini sudah dimodifikasi sedemikian rupa. Sehingga bisa digunakan untuk berbagai aktivitas. Mulai dari aktivitas di rumah, kerja kantoran, naik sepeda, mendayung, bahkan naik gunung.

Rahmi meminta masyarakat tidak merasa dibuat “ribet” atau repot sama kebaya. “Modelnya bisa dimodifikasi dan bisa untuk semua aktivitas,” ujarnya.(ara/akh)

  • Bagikan