Chairman Pura Group Jacobus Busono Raih Bintang Mahaputera Nararya

  • Bagikan
Dr. (H.C.) Jacobus Busono
TERIMA PENGHARGAAN: Dr. (H.C.) Jacobus Busono mendapatkan ucapan selamat dari Presiden Jokowi setelah menerima penghargaan Bintang Mahaputera Nararya. (HUMAS / LINGKAR JATENG)

Dr. (H.C.) Jacobus Busono dianugerahi Bintang Mahaputera Nararya oleh Presiden RI Joko Widodo. Penghargaan kepada pemilik, pendiri sekaligus Chairman Pura Group ini, diberikan dalam momentum Hari Kemerdekaan RI pada 17 Agustus 2021.

Bintang Mahaputra Nararya merupakan jenis penghargaan sipil tertinggi, setingkat di bawah Bintang Republik Indonesia. Berdasarkan Undang-Undang Nomor 20 tahun 2009 dan Peraturan Pemerintah nomor 35 tahun 2010, Bintang Mahaputera Nararya merupakan salah satu kelas dalam tanda kehormatan Bintang Mahaputera.

Tanda kehormatan diberikan oleh Presiden kepada seseorang, kesatuan, institusi pemerintah, atau organisasi atas darmabakti dan kesetiaan yang luar biasa terhadap bangsa dan negara. Bintang Mahaputera Nararya diserahkan Presiden Republik Indonesia pada 12 Agustus 2021 di Istana Negara. Di mana para penerimanya sekaligus diundang menghadiri Upacara Kemerdekaan RI tanggal 17 Agustus 2021.

“Saya sangat bersyukur pada Tuhan atas karunia-Nya, dan tentunya terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Pemerintah Republik Indonesia, dan Bapak Presiden Jokowi, atas penghargaan yang luar biasa ini. Kiranya pencapaian ini akan semakin mendorong keluarga besar Pura Group untuk tidak pernah berhenti berinovasi, karena saya yakin bahwa Indonesia mampu mandiri dan menjadi pelopor di berbagai bidang teknologi,” kata Jacobus Busono.

Putra terbaik bangsa ini, dinilai sebagai tokoh yang banyak berperan sebagai perekayasa melalui kegiatan riset, pengembangan dan inovasi industri di bidang pembuatan kertas uang dan kertas sekuriti, percetakan dan kemasan,  sistem anti pemalsuan terpadu, smart card, converting, dan engineering yang terpadu, yang ditopang oleh penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi. Tak hanya di dalam negeri, pengusaha bertangan dingin asal Kabupaten Kudus itu juga telah mengharumkan nama Indonesia di berbagai penjuru dunia dengan meraih berbagai penghargaan internasional.

Penghargaan yang sudah diraih Jacobus Busono tak terhitung, karena banyaknya inovasi yang dihasilkan. Penghargaan terbaru yang diraih, yakni penghargaan atas kontribusi terhadap perlindungan kekayaan intelektual dengan jumlah terbanyak dari Kementerian Hukum dan HAM. Dia pernah pula meraih kehormatan sebagai “Perekayasa Utama Kehormatan 2015” di bidang teknologi material dari Majelis Perekayasa Nasional Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT).

Seperti diketahui, Pura Group sangat mendukung terhadap program-program pemerintah dalam pengembangan teknologi dan perlindungan hak kekayaan intelektual. Setiap inovasi yang dilakukan, selalu ditindak lanjuti untuk bisa dipatenkan sebagai hak kekayaan intelektual. Bahkan hak paten yang dimiliki oleh Pura Group sampai dengan saat ini sudah mencapai 195 buah paten.

Jacobus Busono juga membangun Pura Smart Technology yang memproduksi smart card, sehingga menempatkan perusahaan asal Kudus itu sebagai perintis sekaligus yang terbesar dalam pembuatan smart card dan label di Indonesia untuk berbagai aplikasi, seperti kartu telepon seluler, kartu ATM, e-payment, sampai e-KTP. Pura juga perusahaan pertama di Asia Tenggara yang memproduksi Kertas Uang serta menawarkan sistem anti pemalsuan terlengkap dan terpadu atau Total Security System.

Melihat begitu luas dan besar bakti Pura Group terhadap bangsa dan negara, terutama di bidang industri kertas uang, bidang security printing, dan anti pemalsuan, baik dalam negeri maupun luar negeri, serta membawa harum nama bangsa  dalam hal ini  Kementerian Perindustrian membawa atau mendukung Pura Group dan atau selaku pemilik, atau pelopor Pura Group dalam hal ini Bapak Jacobus Busono agar dapat diberikan penghargaan tanda jasa.

BACA JUGA:  Bantuan Berdatangan untuk Lawan Covid-19, Ganjar: Ini Nilai Besarnya Gotong-Royong

Dengan berbekal persyaratan yang komplet, akhirnya dilakukan sidang oleh dewan penilai gelar tanda kehormatan pada tanggal 14 Juli 2021 yang di pimpin Profesor Machfud MD. Dalam sidang memutuskan bahwa Bapak Jacobus Busono ditetapkan sebagai penerima tanda jasa, piagam kehormatan Bintang Mahaputera Nararya yang akan diserahkan langsung oleh Presiden Republik Indonesia, pada tanggal 12 Agustus 2021 di istana negara, sekaligus diundang menghadiri Upacara Kemerdekaan RI tanggal 17 Agustus 2021 .

Chairman Pura Group Jacobus Busono mengatakan, walaupun telah cukup dikenal sebagai perusahaan inovatif yang menghasilkan produk-produk berteknologi tinggi, Pura Group tidak dibangun atas dasar pengetahuan belaka, melainkan infrastruktur yang dibangun dengan landasan yang paling utama, yakni Karakter Sumber Daya Manusia.

Menurutnya, infrastruktur suatu perusahaan seperti gedung, mesin, peralatan, fasilitas, dan sebagainya, hanyalah infrastruktur fisik yang kasat mata dan bisa ditiru. Tetapi infrastruktur atau aset utama yang sebenarnya adalah sumber daya manusia. Hidup mati dan maju mundurnya suatu perusahaan bergantung pada manusianya, bukan sebaliknya.

“Sumber daya manusia itu sendiri mempunyai infrastruktur utama, yaitu karakter. Jadi jika ingin membangun infrastruktur, maka pembinaan karakterlah yang seharusnya menjadi prioritas utama,” tandasnya.

Kebanyakan orang masih berpendapat, bahwa tingkat kecerdasan atau IQ adalah segala-galanya. Akibatnya seringkali dalam memilih orang untuk diberi jabatan penting, yang diutamakan adalah gelar akademisnya; sementara karakternya kurang atau bahkan tidak dikaji lebih dalam.

Ia mengingatkan bahwa karakter tidak terbentuk begitu saja, berbeda dengan bakat atau talenta yang merupakan karunia Tuhan. Talenta ibarat berlian, diasah atau tidak tetap berlian, tinggal dilihat kadarnya. Jika tidak diasah dengan baik menjadi berlian berkualitas rendah. Akan tetapi, tidak ada orang yang dilahirkan langsung berkarakter jelek atau bagus, langsung terbentuk menjadi orang yang baik atau jahat. Karena itu, kembali pada prosesnya, mau dibentuk seperti apa, dan mau diarahkan ke mana? Sukses atau terpuruk, semua bergantung pada karakter.

Katanya lagi, sejalan dengan slogan utama Presiden Joko Widodo tentang Revolusi Mental dan Moral, maka betapa pentingnya pembinaan karakter di Indonesia untuk semakin digalakkan di semua level oleh pemerintah, dengan tujuan utama terwujudnya masyarakat Indonesia yang berkarakter unggul.

Pekerjaan yang besar ibarat beban berton-ton, tidak mungkin diangkat dan digotong satu orang saja. Diperlukan kebersamaan, kekompakan, kerja sama tim yang terdiri dari banyak orang yang berkoordinasi dengan rapi, saling mendukung, saling menghargai, dan tiap anggota berkomitmen mengerjakan tanggung jawab masing-masing dengan serius.

Di Pura Group, kata Jacobus, inovasi-inovasi yang dihasilkan walaupun dicetuskan 1-2 orang, termasuk dirinya sebagai penggerak, realisasinya selalu dilakukan secara teamwork, sampai skala antar divisi yang melibatkan puluhan orang. Setiap divisi ditekankan untuk selalu membuat terobosan baru dan inovasi, baik dari sisi teknologi, sistem serta proses. (hms/rds)

  • Bagikan