Libatkan Disdukcapil Dalam Vaksinasi, Bupati Kudus Dapat Apresiasi dari Gubernur Jateng

  • Bagikan
Bupati Kudus H.M. Hartopo
Bupati Kudus H.M. Hartopo beserta jajarannya saat mengikuti Rapat Koordinasi penanganan Covid-19 yang diselenggarakan oleh Gubernur Jateng Ganjar Pranowo. (HUMAS / LINGKAR JATENG)

KUDUS, Lingkarjateng.com – Rapat Koordinasi penanganan Covid-19 di Jawa tengah menjadi agenda rutin yang diselenggarakan oleh Gubernur Jateng Ganjar Pranowo bersama jajaranya yang juga melibatkan seluruh Kepala Daerah se-Jawa tengah. Rapat tersebut diselenggarakan secara virtual, Hadir pula Bupati Kudus H.M. Hartopo beserta jajaran mengikuti berjalanya kegiatan di gedung Command Center Diskominfo Kudus, Senin (11/10).

Pada rakor tersebut, Bupati Kudus melaporkan bahwa indikator turunnya level PPKM di Kudus salah satunya adalah kurangnya vaksinasi lansia. Bupati menyebut bahwa ada lansia yang sudah siap divaksin tetapi terkendala nomor induk kependudukan (NIK).

Akibatnya, banyak lansia yang gagal divaksin yang menyebabkan persentase vaksinasi lansia belum mencapai target. Sampai dengan Minggu (10/10), Vaksinasi lansia di Kudus baru 28,6 persen untuk dosis 1.

“Sehingga kami akan libatkan Dinas Dukcapil dalam vaksinasi untuk mengatasi kendala ini,” kata Hartopo.

Targetnya, capaian vaksinasi total segera lebih dari sekadar angka 50 persen. Sedangkan saat ini capaian vaksinasi baru 47,1 persen. Langkah ini untuk mengejar herd immunity di Kudus, sehingga perekonomian benar-benar pulih.

BACA JUGA:  Pemkab Kudus Sabet Penghargaan Opini WTP Delapan kali Beruntun

Mendengar hal ini, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo memberikan apresiasi atas percepatan vaksinasi lansia di Kudus. Terutama langkah yang diambil Bupati Kudus Hartopo dalam mencari solusinya.

“Solusi yang diambil sangat tepat sekali, memang Dukcapil perlu dihadirkan untuk menangani kendala NIK saat proses vaksinasi,” katanya.

Gubernur Jawa Tengah mengimbau langkah yang diambil Bupati Kudus dapat menjadi percontohan oleh kepala daerah yang lain.

“Betul harus begitu. Dan langkah tersebut harus dapat diaplikasikan oleh Kepala daerah lainya. Pokoknya jangan mempersulit masyarakat. Semua harus bisa disuntik. Kalo memang harus cara manual dulu tidak apa-apa,” kata Ganjar.

Lebih lanjut Gubernur terus mendorong daerah untuk menggenjot vaksinasi. Segala persoalan harus dikoordinasikan dan dikomunikasikan agar target tercapai.(hms/rds)

  • Bagikan